Ber-nostalgia

Satu kata yang pas buat cerita yang akan gua tulis adalah “Nostalgia”. Ya, memang benar gua selama dua hari, dari kemarin (2/4) sampai dengan hari (3/4) merasakan kembali suasana yang pernah gua rasakan. Suasana kesumpekan, kotor, ejek-ejekan, maen PS-an bareng, begadang. Suasana itulah yang pernah gua alami selama 3 tahun di asrama 🙂 dan kemarin gua rasain lagi di tempat kakak kelas gua. Suasana asrama terasa banget di situ. Ya, nostalgia sederhana dan manis yang gua dapat selama dua hari itu.

Nostalgia ini buat gua jadi ngerasa ingin balik ke asrama dan nikmatin kehidupan di “penjara beradab” lagi. hehehehehe. mungkin seminggu di asrama lagi cukup buat gua ngerasa kembali masa-masa absurd yang indah itu. 🙂 (wah malah jadi baper gini :’) ), ahh bodoh amatlah, emang hidup di asrama monoton, tapi di situlah gua belajar bagaimana caranya biar hidup gua kagak monoton dan bisa berkembang sambil belajar jadi kreatif bro.hehehehe. Anak-anak asrama pasti ngertilah gimana hiduo di asrama, suka-dukanya, tantangannya, serunya, bosennya,dan berbagai macam perasaan, yang kalau ditulisin bisa ngalahin Kamus Bahasa Indonesia yang tebal banget –“. wkwkwkwkwk. (apaan dah jadi jayus gini –” ), yaa initinya gua kangen suasana asrama, gua kangen semua yang ada di asrama.udah. :’)